Tips & Triks

Rumus Segitiga Exposure dalam Fotografi

Dalam artikel sebelumnya saya telah membahas pengantar dasar untuk Segitiga Eksposure dalam fotografi Klik di Sini, dan dalam artikel ini saya akan membahas rumus mudah bagi Anda yang ingin belajar fotografi.

Tidak ada paparan yang benar atau salah pada pengaturan fotografi cahaya / pencahayaan, itu semua tergantung pada ide Anda sendiri. Secara umum, beberapa teknik fotografi memiliki rumus paparan spesifik yang dapat Anda atur.

Untuk foto dengan nuansa gelap, misalnya, untuk menggambarkan suasana dramatis, mistis, sedih, dalam istilah fotografi biasanya disebut low-key, untuk mendapatkan hasil maksimal dari atmosfer. atau kondisi yang didominasi latar belakang gelap. Untuk foto yang memiliki intensitas cahaya terlalu banyak biasa disebut high-key.

Mode Exposure dalam Kamera Digital

Sebelum kami memotret objek, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengatur mode pencahayaan, biasanya setiap model kamera digital tanpa cermin atau Dslr memiliki simbol yang berbeda pada setiap tombol tetapi memiliki fungsi yang sama. Pengguna dapat memilih dengan mudah dari Otomatis, Semi-otomatis, Penuh otomatis dan Manual.

Apa kamera yang bisa diatur dalam mode pencahayaan? penjelasan berikut:

Mode Otomatis atau Full Auto

Segitiga Eksposur – Mode Otomatis ini biasanya ditemukan dengan simbol hijau pada merek Canon dan Nikon serta jenis kamera lainnya. Dalam mode ini kamera menentukan semua pengaturan atau pengaturan bukaan, bukaan, dan diafragma, kecepatan rana, ISO, flash, dan pengaturan kamera lainnya untuk menghasilkan foto sesuai dengan kondisi.

Namun karena kurangnya mode Auto, kamera tidak dapat mengetahui keinginan pengguna. Jika Anda ingin menghasilkan gambar gelap saat berada dalam mode otomatis, sensor kamera akan menyesuaikan dengan kondisi cahaya.

Selain Mode Otomatis, ada banyak mode yang dapat Anda gunakan, yaitu:

Potrait

Dalam mode potret, objek pada kamera akan berkurang ketajamannya, sehingga bisa membuat wajah halus dan lembut, biasanya digunakan untuk model foto. Di mana kamera akan mengubah pembukaan lensa yang besar menjadi f1.8, f2, f1.4 dll. Sesuai dengan kamera. maka gambar yang dihasilkan memiliki latar belakang bokeh.

Landscape Mode

Tidak asing mendengar kata lanskap? mode foto lanskap digunakan untuk merekam adegan di mana mereka berbanding terbalik dengan potret, dalam mode lansekap pembukaan lensa kecil atau di atas f6-f22, di mana kamera lebih berfokus pada penajaman detail foto seperti pohon dan lainnya sejauh seperti yang bisa dilihat mata.

Sport dan Night Scene Mode

Dalam mode sport kamera akan memilih kecepatan rana cepat untuk mengambil objek yang bergerak cepat dan biasanya lampu kilat akan menyala secara otomatis.

Untuk foto di malam hari juga cocok dalam mode ini, karena mode pemandangan malam mencoba menyeimbangkan latar belakang latar belakang dengan subjek foto.

Baca Juga:

Memahami dasar Segitiga Exposure Fotografi

Mudah Download Video dan Gambar dari instagram

Situs Microstock terbaik tahun ini

Mode Semi Otomatis

P Program Mode

Kamera akan menentukan nilai bukaan dan rana secara otomatis, sekilas Mode ini sangat mirip dengan otomatis penuh tetapi yang membedakannya dalam mode ini kita hanya dapat menetapkan ISO sementara pengaturan lain ditetapkan oleh kamera.

Aperture Priority (Av)

Kita dapat menyesuaikan aperture atau aperture, sementara rana akan diatur oleh kamera secara otomatis sesuai dengan kondisi lapangan dan set awal bukaan. Mode ini sangat cocok untuk depth of field.

Shutter Priority dan Manual

Dalam mode ini kita dapat menentukan nilai kecepatan rana dan kamera akan secara otomatis menentukan pembukaan, sedangkan untuk mode manual kita dapat menyesuaikan semua pengaturan kamera kita dengan kreatif.

 

About Author

dinarabdi

Seorang mahasiswa yang ingin mencoba suatu hal baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *